Contoh Surat Perjanjian Jual Beli Tanah yang SAH 2017!

Contoh Surat Perjanjian Jual Beli Tanah yang SAH 2017! - Surat perjanjian jual beli tanah memang sering dibutuhkan oleh kebanyakan orang karena sekarang ini tanah memang sesuatu yang sifat komersialnya cukup tinggi, harga tanah yang meningkat karena efek lahan yang semakin sempit, tentu menjadi peluang besar untuk orang orang pemilik tanah untuk dapat menjual tanahnya, tentu menjual tanah tidak kaya jual gorengan ya, karena ada beberapa prosedur yang harus diliewati seperti membuat surat perintah perjanjian jual beli tanah beserta pasal pasalnya.

Baca Juga : Contoh Surat Perjanjian Hutang dengan Jaminan

Beberapa jenis tanah yang sering dimasukkan dalam sebuah surat perjanjian jual beli tanah adalah tanah sawah, kebun maupun rumah yang biasanya penyebabnya sendiri karena memang itu tanah warisan atau memang mau dijual untuk suatu usaha maupun keperluan lain. pada kesempatan kali ini, suratkerjaterbaru.com spesial akan memberikan beberapa contoh surat perjanjian jual beli tanah yang baik dan benar disertai cara membuat surat perjanjian jual beli tanah dimana fugnsi surat ini memang sangat penting untuk dijadikan sebagai keterangan yang berisi mengenai penjualan tanah ini untuk masing masing pihak penjual dan pembeli tanah.

Contoh Surat Perjanjian Jual Beli Tanah Rumah dan Sawah Beserta Pasalnya

Contoh Surat Perjanjian Jual Beli Tanah

Beberapa poin yang harus ada dalam surat perjanjian jual beli tanah adalah sebagai berikut ini, antara lain:

  • Identitas lengkap kedua belah pihak baik itu penjual maupun pembeli tanah.
  • 2. Deskripsi tanah, terdiri dari beberapa poin antara lain:
  •     o Lokasi tanah dalam bentuk alamat;
  •     o Luas Tanah dalam bentuk Meter Persegi;
  •     o Batas tanah (empat arah mata angin);
  •     o Status kepemilikan;
  •     o Nomor surat tanah;
  •     o Harga tanah sesuai kesepakatan.
  • 3. Jaminan dan identitas saksi
  • 4. Cara dan batas waktu pembayaran jual beli tanah
  • 5. Persetujuan penyelesaian konflik jika suatu saat terjadi masalah.


Perlu diperhatikan, anda tidak boleh salah dalam menulis hal hal penting terutama mengani luas tanah yang akan dijual karena jika salah itu akan menjadi masalah besar, dan itulah contoh surat perjanjian jual beli tanah yang sebenarnya sangat mudah bukan? pastikan anda juga berkonsultasi dengan lurah atau ketua RT di tempat tanah yang akan anda jual itu untuk sebagai saksi maupun barang bukti dan kejelasannnya ya supaya nanti tidak ada penipuan atau ada pihak yang merasa di rugikan.

SURAT PERJANJIAN JUAL BELI TANAH

Yang bertanda tangan dibawah ini, saya :

Nama                : Munaryo
Umur                 : 101 Tahun
Pekerjaan          : Penjual Tahu Bulat
Alamat              : Jln. Maju Mundur No 21 Maret 1998
Untuk selanjutnya disebut pihak I (Penjual).

Nama                : Kismino
Umur                 : 90 Tahun
Pekerjaan          : Programmer
Alamat              : Jln. Kenangan No 28 Juni 1998
Untuk selanjutnya disebut pihak 2I (Pembeli)

Pada tanggal 10 Januari 2016, pihak ke I telah menjual, lepas / mutlak sebidang tanah darat seluas 350 M2, berikut sebuah bangunan yang terletak diatas tanah tersebut kepada pihak ke II dengan harga tunai Rp. 390.000.000,- (tiga ratus sembilan puluh juta rupiah). Pembayaran dilakukan dihadapan saksi-saksi secara tunai.

Batas-batas tanah antara lain:

barat    : Berbatasan dengan tanah Milik Pak Sukirno
timur    : Berbatasan dengan tanah Milik Bu Yessi
utara    : Berbatasan dengan tanah milik Bu Erny
selatan : Berbatasan dengan tanah Masjid

Bangunan terdiri dari :
Ukuran panjang dan lebar : 652 M2
Atap : Genteng
Dinding : Tembok
Lantai : Keramik

Maka, sejak tanggal Purbalingga, 21 Maret 1998 Tanah bangunan tersebut sepenuhnya telah menjadi hak dan milik pihak 2. Saat pelaksanaan perjanjian jual beli tanah tersebut, semua pihak yang bersangkutan dari pihak pembeli dan penjual tanah beserta saksi saksi yang ada berada dalam kondisi sehat jasmani dan rohani serta dalam tujuan itikad yang baik.

Demikian, setelah keterangan isi jual beli ini dimengerti oleh pihak ke I dan pihak ke II, juga saksi-saksi, maka ditanda tanganilah sebagai permulaan saat pemindahan hak milik pihak ke I kepada pihak ke II.

Purbalingga, 21 Maret 1998
Pihak I (Penjual)                                                                               Pihak 2 (Pembeli)


(Munaryo)                                                                                                         (Kismino)

Saksi-saksi

Saksi I                                               Saksi Ke II                                           Saksi Ke III


(Boy)                                                 (Bang Ocit)                                               (Maria)


Itulah Contoh Surat Perjanjian Jual Beli Tanah, semoga bermanfaat!.